KPK WHISTLEBLOWER SYSTEM

Anda mengetahui tindakan korupsi yang telah atau akan dilakukan oleh seseorang yang Anda kenal?

Untuk Anda yang ingin melaporkan indikasi tindak pidana korupsi, tapi merasa sungkan atau takut identitasnya terungkap, karena kebetulan Anda mengenal pelaku, misal atasan atau teman kerja, Anda dapat menggunakan sistem ini.

Anda dapat melaporkan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh seseorang kepada bagian Pengawasan Internal di tempat Anda bekerja. Tidak perlu takut identitas Anda akan terungkap karena KPK akan menjamin identitas Anda. Jadilah whistleblower bagi KPK!

Registrasi

Jika ingin membuat pengaduan dugaan
tindak pidana korupsi untuk pertama kali,
silahkan daftar disini :

Sudah punya akun ? Login

Whistleblower

Frequently Asked Questions

Selama masa tanggap darurat Virus Corona (COVID-19) bagaimana layanan penerimaan pengaduan masyarakat di KPK?

<p>Terhitung tanggal 31 Maret s.d 21 April 2020 layanan tatap muka dan telepon penerimaan pengaduan&nbsp;<strong>tutup</strong>. Untuk itu, KPK menghimbau laporan/pengaduan disampaikan melalui media <em>online</em> (tidak langsung) sebagai berikut :</p> <ul><li>KPK Whistleblower System (KWS)&nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp;:&nbsp;&nbsp;<a href="https://kws.kpk.go.id/">https://kws.kpk.go.id/</a></li><li>Email&nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp;:&nbsp; pengaduan@kpk.go.id</li><li>SMS&nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp;:&nbsp; 08558575575</li><li>Whats App&nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp; &nbsp;: 0811959575</li></ul> <p><br></p>

Apakah yang dimaksud KPK Whistleblower?

<p>Seseorang yang melaporkan kepada KPK perihal adanya perbuatan yang berindikasi tindak pidana korupsi yang terjadi di dalam organisasi tempat dia bekerja, dan dia memiliki akses informasi yang memadai atas terjadinya indikasi tindak pidana korupsi tersebut. </p>

Apakah kami menjaga kerahasiaan informasi dan data anda?

<p>Sistem ini secara teknis menjaga identitas dan informasi Anda. Agar lebih menjamin Kerahasiaan, perhatikan hal-hal yang berikut ini:<br></p> <ul><li>Tidak mengisi data pribadi atau informasi yang memungkinkan bagi orang lain untuk melakukan pelacakan siapa Anda, seperti nama Anda atau hubungan Anda dengan pelaku-pelaku.</li><li>Hindari penggunaan Komputer kantor Anda jika Pengaduan yang akan Anda berikan melibatkan pihak-pihak di dalam kantor Anda.</li></ul> <p>KPK akan merahasiakan informasi pribadi Anda sebagai whistleblower, KPK hanya fokus pada kasus yang dilaporkan.<br></p>

Apakah pelapor akan mendapatkan tanggapan dan respon dari petugas atas laporan/pengaduan yang disampaikan?

<p>Ya, pelapor akan mendapatkan tanggapan dan respon atas laporan/pengaduan yang disampaikan. Respon terhadap laporan/Pengaduan di KWS akan disampaikan maksimal 5 hari kerja. Jika dalam jangka waktu 5 hari kerja, pelapor tidak menanggapi respon petugas atas laporan/pengaduannya, maka petugas akan menyelesaikan proses verifikasi atas laporan/pengaduan yang disampaikan pada sistem pelaporan KWS.<br></p> <p><b>Petugas akan merespon setiap laporan/pengaduan yang disampaikan, untuk itu diharapkan pelapor selalu aktif meninjau pengaduannya pada system pelaporan KWS dan merespon kembali atau memberikan jawaban jika ada pertanyaan yang diajukan oleh petugas penerima pengaduan. </b> </p>

Apakah seluruh pengaduan yang disampaikan melalui sistem pelaporan KWS ini pasti akan masuk pada sistem ini?

<p>Ya, seluruh laporan/pengaduan pada system pelaporan KWS akan diterima oleh sistem pengaduan ini, oleh karena itu pelapor dapat mengirimkan laporan/pengaduan dengan materi yang sama pada 1 (satu) akun nomor pengaduan. Pelapor tidak perlu mengulang atau mengirim laporan/pengaduan dengan materi yang sama beberapa kali. Petugas akan merespon laporan/pengaduan yang sama hanya pada 1 (satu) akun nomor pengaduan saja</p>

Berapa kapasitas dokumen yang dapat dilampirkan oleh pelapor pada sistem pelaporan KWS?

<p>Pelapor dapat menyampaikan dokumen pendukung laporan/pengaduannya pada sistem pelaporan KWS dengan kapasitas 5 MB per dokumen dan 200 MB untuk keseluruhan dokumen. Dokumen pendukung laporan/pengaduan ini menjadi hal yang penting untuk dapat dilengkapi pelapor sebagai bahan analisis bagi tim penelaah/tim pemeriksa. <br>Pelapor dapat melengkapi dokumen pendukung tersebut melalui media pengaduan lainnya dengan menginformasikan username pelapor pada sistem pelaporan KWS. <br></p><p>Media pengaduan yang disediakan oleh KPK adalah:<br>Surat melalui alamat KPK : Gedung Merah Putih KPK, Jalan Kuningan Persada Kav. 4 <br>Email Pengaduan : pengaduan@kpk.go.id <br>Call Center KPK : 198 <br>WhatsApp Pengaduan : 0811 959 575 <br>SMS Pengaduan : 0855 8575 575</p>

Bagaimana kewenangan KPK dalam menangani informasi dugaan tindak pidana korupsi?

<p>Berdasarkan Pasal 11 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2019 Tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 Tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi bahwa KPK berwenang melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan tindak pidana korupsi yang:<br></p> <ol><li>melibatkan aparat penegak hukum, penyelenggara negara dan orang lain yang ada kaitannya dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh aparat penegak hukum atau penyelenggara negara; dan/atau</li><li>menyangkut kerugian negara paling sedikit Rp1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)</li></ol>

Bagaimana proses tindaklanjut dari pengaduan pada sistem pelaporan KWS?

<p>Petugas penerima pengaduan akan melakukan verifikasi laporan/pengaduan pada system pelaporan KWS dalam jangka waktu 5 hari kerja dari sejak laporan/pengaduan diterima. <br></p> <p>Selanjutnya petugas akan melakukan verifikasi atas laporan/pengaduan tersebut termasuk memeriksa kelengkapan dokumen yang diberikan dan apakah laporan/pengaduan yang disampaikan termasuk pada kewenangan KPK. Apabila laporan/pengaduan yang disampaikan layak untuk ditindaklanjuti ke tahapan berikutnya yaitu tahap penelaahan (pemeriksaan), maka petugas akan menginformasikan nomor registrasi / nomor agenda pengaduan yang terdaftar pada system penanganan Pengaduan Masyarakat KPK. Selanjutnya laporan/pengaduan tersebut akan ditelaah lebih lanjut oleh tim penelaah pengaduan KPK. Pelapor akan mendapatkan respon baik secara tertulis maupun lisan tindaklanjut hasil penelaahan yang dilakukan. Dalam proses penelaahan tersebut, pelapor dapat dihubungi oleh tim penelaah dalam rangka koordinasi dan penggalian informasi lebih lanjut.</p>

Apakah pelapor dapat menanyakan tindaklanjut laporan/pengaduan yang disampaikan?

<p>Ya, Pelapor dapat menanyakan tindak lanjut laporan/pengaduan yang disampaikannya melalui sistem pelaporan KWS maupun melalui media pengaduan lainnya yang disediakan oleh KPK.</p><p>Media Pengaduan yang disediakan oleh KPK adalah:<br>Email Pengaduan : pengaduan@kpk.go.id<br>Call Center KPK : 198<br>WhatsApp Pengaduan : 0811 959 575<br>SMS Pengaduan : 0855 8575 575<br>Surat melalui alamat KPK : Gedung Merah Putih KPK, Jalan Kuningan Persada Kav. 4</p><p>Pelapor dapat menginformasikan username Pengaduan nya pada sistem pelaporan KWS maupun nomor registrasi/nomor agenda pengaduan yang terdaftar pada system penanganan dumas yang sebelumnya telah diinformasikan oleh Petugas.</p>

Apakah setelah penyampaian laporan/pengaduan, pelapor akan dihubungi oleh petugas KPK?

<p>Ya, petugas penerima pengaduan dimungkinkan untuk menanyakan nomor telepon/nomor kontak pelapor yang dapat dihubungi oleh petugas. Nomor telepon tersebut dibutuhkan oleh penelaah kami dalam rangka penggalian informasi lebih lanjut dan koordinasi atas pengaduan yang disampaikan. Perlu ditekankan bahwa KPK menjaga kerahasiaan identitas pelapor yang disampaikan baik berupa nama dan nomor telepon pelapor. Hanya petugas yang berkepentingan yang akan mengetahui perihal identitas pelapor tersebut.</p>

Siapa saja yang termasuk dalam penyelenggara negara yang menjadi kewenangan KPK?

<p>Berdasarkan Pasal 2 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas Dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme bahwa penyelenggara negara meliputi:<br></p><ol><li>Jaksa</li><li>Hakim</li><li>Menteri</li><li>Penyidik</li><li>Gubernur</li><li>Wakil Gubernur</li><li>Bupati/Walikota</li><li>Panitera Pengadilan</li><li>Pimpinan Perguruan Tinggi Negeri</li><li>Pimpinan Bank Indonesia dan BPPN</li><li>Pimpinan dan bendaharawan proyek</li><li>Direksi, Komisaris dan Pejabat Struktural pada BUMN dan BUMD</li><li>Kepala Perwakilan RI di luar negeri (Duta Besar)</li><li>Pejabat Eselon I dan pejabat lain yang disamakan di lingkungan sipil, militer dan Polri</li><li>Pejabat Negara pada Lembaga Tertinggi Negara</li><li>Pejabat Negara pada Lembaga Tinggi Negara</li></ol>

Bagaimana penjelasan terkait kerugian negara minimal Rp 1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah), sedangkan dalam beberapa kegiatan tangkap tangan KPK, barang bukti yang ditemukan uang sejumlah kurang dari Rp 1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)?

<p>Yang perlu dipahami adalah perbedaan antara kerugian negara dengan suap dan/atau gratifikasi. Kerugian negara adalah selisih atau kekurangan uang, surat berharga, dan barang milik negara yang nyata dan pasti jumlahnya sebagai akibat perbuatan melawan hukum baik sengaja maupun lalai. <br></p><p>Sedangkan suap adalah pemberian&nbsp; uang, barang atau bentuk lain dari pemberi suap kepada penerima suap yang dilakukan untuk mengubah sikap penerima atas kepentingan/minat si pemberi, walaupun sikap tersebut sebenarnya berlawanan dengan penerima. Contohnya adalah seorang kontraktor memberikan suap kepada PPK agar memenangkan perusahaannya dalam suatu lelang, padahal perusahaan kontraktor tersebut tidak memenuhi persyaratan menjadi pemenang lelang. Untuk suap dan/atau gratifikasi tidak ada nominal yang dipersyaratkan dalam undang-undang.</p><p>Dengan demikian apabila KPK melakukan penindakan dugaan tindak pidana korupsi yang nilainya diatas Rp 1.000.000.000,00, maka korupsi yang dimaksud adalah korupsi dalam hal perbuatan melawan hukum dan atau penyalahgunaan kewenangan, contoh tindak pidana korupsi dalam hal pengadaan barang dan jasa seperti adanya mark up anggaran, rekayasa lelang, proyek fiktif dan lain sebagainya. Sedangkan dalam hal korupsi suap dan/atau gratifikasi tidak mengatur mengenai kerugian negara. Dengan demikian berapa pun nominal uang yang diberikan kepada penyelenggara negara jika berhubungan dengan jabatan dan kewenangannya bisa dikategorikan sebagai gratifikasi atau suap.</p>

Bagaimana sistematika atau susunan dalam penulisan pelaporan yang baik?

<p>Materi pelaporan/pengaduan dugaan tindak pidana korupsi dapat disusun dengan memperhatikan dan/atau menguraikan beberapa hal sebagai berikut :</p> <ul><li>Peristiwa terjadinya dugaan tindak pidana korupsi</li><li>Tempat dan waktu kejadian</li><li>Dugaan pelaku yang terlibat beserta peran masing-masing dalam peristiwa tersebut</li><li>Modus operandi (bagaimana cara atau pola yang digunakan terduga pelaku dalam melakukan tindak pidana korupsi)</li><li>Dugaan kerugian negara</li></ul> <p>Agar memudahkan proses verifikasi petugas diharapkan kepada pelapor untuk menuliskan <strong>judul</strong> yang berisi sekurang-kurang <strong>peristiwa, tempat dan waktu terjadinya dugaan tindak pidana korupsi.</strong></p>